Friday, 6 April 2012

Biografi Amir Junaid Muhaddith

Kumpulan music rap Bad Boy amatlah tersohor di Amerika. Loon adalah penyanyi yang terkenal bersama kumpulan tersebut yang mempunyai nama asli Chauncey L. Hawkins. Setelah masuk Islam, Loon merubah namanya menjadi Amir Junaid Muhaddith. Bukan hanya Loon yang masuk Islam, isteri dan anak-anaknya juga ikut langkah baik pemimpin keluarga mereka. Tidak berapa lama setelah masuk Islam, Amir berangkat ke tanah suci Makkah, bertemu dengan para Imam Masjidil Haram.Di depan Kaabah itulah Amir mencari jati dirinya sebagai seorang hamba Allah yang mempunyai misi ibadah kepada-Nya. Amir masuk Islam setelah kumpulan lagu terakhirnya terjual 7 juta copy. Cuba bayangkan, kalau satu copy saja keuntungannya $ 1.00, maka maka sekitar $ 7 juta masuk kekantong Loon,Sungguh wang yang sangat banyak bukan?
 
Wang yang melimpah yang ia hasilkan dari muzik itu ternyata tidak membuat Amir semakin menikmati hidup ini. Bukan wang yang melimpah dan kemasyhuran sejagat yang membuat Amir menikmati kebahagiaan hidup. Soal wang, kemasyhuran dan berbagai penghormatan manusia sudah ia dapatkan, baik di Amerika sendiri mahupun dari kawasan dunia lainnya. Lalu,
lah yang ia pilih untuk menggapai kebahagiaan hakiki itu. Ternyata semua bentuk kejayaan dunia yang ia dapatkan, tak menghalanginya untuk masuk Islam dan memilih Islam sebagai the way of life-nya.
Tak hairan jika setiap Muslim yang melihat atau mendengar kisah Loon ini, spontan terucap di lidah mereka: Alhamdulillah, selamat datang saudaraku seiman. Salut luar biasa. Harta yang melimpah dan kemasyhuran sejagat ditinggalkan demi hidup sebagai seorang Muslim yang taat. Sementara di negeri kami yang terkenal sebagai negeri Muslim, malah orang berlumba-lumba mengejar fatamorgana dunia dan kemasyhuran itu.
Kisah Muallaf
Sungguh besar pengorbananmu. Wang, harta dan kemasyhuran itu mungkin tidak akan anda dapatkan lagi seperti saat sebelum memilih agama yang benar ini sebagai jalan hidup. Pasti Amir sudah menjangkakan itu semua dengan penuh kesedaran dan pemahaman yang mendalam. Itulah risiko menjadi Muslim taat, khususnya di Amerika yang terkenal kerajaan anti Muslim taat seperti Amir.
Amir mencari cahaya Islam belum genap satu tahun, atau sekitar 10 bulan lalu. Musim Haji yang lalu, ia datang ke Makkah untuk menunaikan ibadah Haji dan berkunjung ke Madinah, kota Rasul Saw. Amir juga berkunjung ke Riyadh, ibu kota Kerajaan Arab Saudi dan bahkan ke beberapa bandar di negara-negara Arab teluk, seperti United Arab Emirates. Dalam kunjungannya itu, Amir mendapatkan sambutan yang luar biasa. Beberapa media pun antri untuk mewawancaranya, termasuk Aljazeera, stesen tv terkemuka di Qatar yang mampu melawan kebohongan dan hegemoni CNN milik raja media Yahudi bernama Murdoch.
Amir yang saat ini berusia 34 tahun menceritakan isi hatinya yang paling dalam tentang keislamannya sambil berkata: Saya meraih kemasyhuran yang luar biasa di kalangan masyarakat Amerika kerana muzik. Saya berjaya luar biasa dalam dunia muzik sehingga saya menjadi 10 penyanyi top Amerika berdasarkan rating media Amerika sendiri. Kemasyhuran saya meningkat tajam saat berduet bersama penyanyi kelas dunia Bop Diddy sehingga penjualan pita rakaman lagunya lebih dari 7 juta copy. Saya telah menulis 52 lagu.
Amir menambah; anda boleh percaya atau tidak. Walaupun memiliki harta yang melimpah dan kemasyhuran, saya tidak pernah merasakan kebahagiaan dan ketenangan jiwa. Sampai ketika saya berkunjung ke Abu Dhabi 7 bulan yang lalu, saya terkaget-kaget dengan budaya kaum Muslimin Arab. Saat itu saya mendengar lantunan suara azan dan saya melihat orang-orang bergerak menuju Masjid-Masjid yang terdekat untuk menunaikan solat. Mereka terlihat berakhlak mulia dan berinteraksi dengan baik dengan sesiapa saja. Saat itu timbul soalan dalam benak saya tentang hakikat agama mereka (Islam). Apakah Islam itu hanya khusus untuk bangsa Arab, atau untuk semua manusia? Sampai akhirnya saya mendapat jawapan yang konprehensif bahawa Islam itu adalah agama untuk semua manusia, tanpa mengira keturunan, suku dan bangsa.





Setelah berfikir mendalam, saya putuskan masuk Islam dan saya solat pertama kali saat kembali ke tempat tinggal saya di New York. Sejak itulah saya berubah total. Saya tinggalkan muzik secara total. Saya keluar total dari masyarakat di mana saya habiskan hidup saya sebelumnya selama 17 tahun. Sekarang saya merasakan ketenangan batin yang sejak lama saya rindukan. Saya merasa bertambah tenang lagi setelah isteri dan anak saya juga masuk Islam.
Semangat saya untuk belajar dan mengenal Islam semakin bertambah, kerana tertanam niat dan tekad untuk mengajak orang lain kembali kepada Islam. Saya juga telah bergabung dengan lembaga dakwah Islam Kanada, bidang penyebaran Islam. Saya mempunyai program khusus berkaitan masalah tersebut, yakni mengajak para penyanyi dan seniman top dunia untuk mengenal Islam dan prinsip-prinsipnya.
Terakhir Amir menyampaikan nasihatnya kepada generasi muda Muslim di mana saja berada: Ini adalah ucapan saya yang keluar dari lubuk hati yang dalam. Kepada setiap pemuda dan generasi Muda Muslim. Jangan sekali-kali terpengaruh oleh peradaban Barat, demikian juga dengan tradisi mereka.Jangan sekali-kali meniru lagu-lagu Barat dan perilaku mereka serta apa saja yang dilakukan oleh penyanyi Amerika atau Barat lainnya. Berbanggalah dengan Islam dan agama ini yang sekarang sedang dicari-cari oleh orang-orang kaya dan orang-orang terkenal di dunia. Setelah mereka mengenal Islam, mereka akan tahu bahawa apa yang mereka kerjakan bertahun-tahun sebelumnya tidaklah bermutu dan berguna.

No comments:

Post a Comment

Author

Stats

Kata Hukama


About

Followers

Archives

Pelawat Seantero

Ulama Pewaris Nabi

Ulama Pewaris Nabi

Sample Text

Kepada semua penulis asal, blogger atau sesiapa saja yang artikelnya saya petik dan masukkan di sini, saya memohon kebenaran dan diharap tidak dituntut di akhirat nanti. Seboleh-bolehnya saya akan "quote" artikel asal dan sumbernya sekali, supaya apa yang dimaksudkan oleh penulis asal tidak lari atau menyeleweng. Saya ambil artikel-artikel penulisan untuk rujukan saya dan sahabat-sahabat pelawat. Saya masih cetek ilmu tidak sehebat sahabat-sahabat yang menulis artikel-artikel di blog ini. Jazakumullah khairan kathira kerana sudi menghalalkan ilmu untuk perkongsian seluruh masyarakat Islam

Popular Posts