Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Hadis Nabi

  • Ulama Pewaris Nabi

    Rasulullah صلى ا لله عليه وسلم bersabda

  • إن الْعُلُمَاءُ وَرَثَةُ اْلأَنْبِيَاءِ، إِنَّ اْلأَنْبِياَءَ لَمْ يُوَرِّثُوْا دِيْناَرًا وَلاَ دِرْهَماً إِنَّمَا وَرَّثُوْا الْعِلْمَ فَمَنْ أَخَذَ بِهِ فَقَدْ أَخَذَ بِحَظٍّ وَافِرٍ

    “Sesungguhnya ulama adalah pewaris para nabi. Sungguh para nabi tidak mewariskan dinar dan dirham. Sungguh mereka hanya mewariskan ilmu maka barangsiapa mengambil warisan tersebut ia telah mengambil bagian yang banyak.” (Tirmidzi, Ahmad, Ad-Darimi, Abu Dawud. Dishahihkan oleh Al-Albani)

    Rasulullah صلى ا لله عليه وسلم bersabda

  • إِنَّ اللهَ لاَ يَقْبِضُ الْعِلْمَ انْتِزَاعاً يَنْتَزِعُهُ مِنَ الْعِباَدِ، وَلَكِنْ بِقَبْضِ الْعُلَماَءِ. حَتَّى إِذَا لَمْ يُبْقِ عاَلِماً اتَّخَذَ النَّاسُ رُؤُوْساً جُهَّالاً فَسُأِلُوا فَأَفْتَوْا بِغَيْرِ عِلْمٍ فَضَلُّوا وَأَضَلُّوا

    “Sesungguhnya Allah tidak mencabut ilmu dengan mencabutnya dari hamba-hamba. Akan tetapi Dia mencabutnya dengan diwafatkannya para ulama sehingga jika Allah tidak menyisakan seorang alim pun, maka orang-orang mengangkat pemimpin dari kalangan orang-orang bodoh. Kemudian mereka ditanya, mereka pun berfatwa tanpa dasar ilmu. Mereka sesat dan menyesatkan.” (HR. Al-Bukhari no. 100 dan Muslim no. 2673)

Pesan Umar Abdul Aziz

"Jika engkau bisa, jadilah seorang ulama. Jika engkau tidak mampu, maka jadilah penuntut ilmu. Bila engkau tidak bisa menjadi seorang penuntut ilmu, maka cintailah mereka. Dan jika kau tidak mencintai mereka, janganlah engkau benci mereka." (Umar bin Abdul Aziz)

Friday, 6 April 2012

Biografi Mahmoud Abd Rauf


Tanggal 12 Mac 1996, seakan menjadi sejarah kelam dalam kerjaya Chris Wayne Jackson sebagai seorang pemain basket profesional. Pada tarikh tersebut hampir lima belas tahun lalu, Jackson mendapat hukuman larangan bertanding dari NBA, Persatuan Bola Basket Amerika Syarikat. Hukuman ini dikenakan kepada Jackson kerana ia tidak bersedia untuk berdiri ketika lagu kebangsaan Amerika Syarikat, The Star Spangled Banner dinyanyikan sesaat sebelum perlawanan bermula. Ketika itu ia memperkuat Denver Nuggets.
Saat itu Jackson beranggapan hal ini (berdiri, red) tidak sesuai dilakukan, kerana menurutnya bendera Amerika Syarikat adalah simbol penindasan. Ia juga mengatakan bahawa Amerika Syarikat sendiri mempunyai sejarah kezaliman yang panjang dan tidak sesuai dengan keyakinannya sebagai seorang muslim.
Seiring dengan tindakan Jackson yang dinilai kontroversi ini pun menuai protes dari awam Negeri Uncle Sam yang berakhir pada hukuman larangan bertanding dari NBA. Tapi hukuman skors tersebut hanya berlangsung satu pertandingan. Dua hari kemudian hukuman tersebut dicabut. NBA pun membuat perjanjian dengan pemain basket berdarah Afro-Amerika ini. Sesuai dengan isi perjanjian tersebut, Jackson tetap harus berdiri pada saat lagu kebangsaan dinyanyikan, tetapi ia dibenarkan untuk menundukkan kepala dan memejamkan matanya. Abdul-Rauf mengatakan pada saat seperti itu, ia memanjatkan doa.
Selang tiga belas tahun kemudian, dalam sebuah kesempatan saat tengah memberikan ceramah di sebuah masjid di Gulfport, Mississippi, dengan tegas Jackson mendedahkan bahawa sikapnya tersebut adalah pengejewantahan dari agama yang dianutnya dalam kehidupan sehari-hari. "Saya memanfaatkan kontroversi itu sebagai alat untuk menjelaskan pada orang lain tentang agama saya," tegasnya.
Chris Wayne Jackson lahir di Gulfport pada tarikh 9 Mac 1969. Ia adalah pemain bola keranjang NBA di era 90-an. Di masa lalu, Jackson merupakan salah satu point guard yang jempolan. Ia lahir dan dibesarkan di tengah keluarga penganut Kristian. Ia menukar namanya menjadi Mahmoud Abdul-Rauf pada saat ia pindah agama dan memeluk Islam pada tahun 1991.
Sebelum terjun ke NBA, Jackson memperkuat pasukan bola keranjang tempatnya belajar di Lousiana State University (LSU). Bersama pasukan bola keranjang kampusnya ini Jackson mempunyai kerjaya basket yang cemerlang. Hal ini pula yang kemudian mendorong Denver Nuggets, salah satu pasukan bola keranjang profesional NBA, merekrutnya pada tahun 1990. Sejak saat itu kerjayanya sebagai pemain bola keranjang profesional bermula.
Abdul-Rauf boleh dikatakan sebagai pemain terbaik di kelab bakset yang berpusat di Denver, Colorado ini. Ia memperkuat Denver Nuggets hingga musim 1995-1996. Pada musim 1992-1993, Abdul-Rauf men gelar The Most Improved Player Award, sebuah penghargaan yang diberikan kepada pemain yang dianggap telah menunjukkan perkembangan yang lebih baik dari musim sebelumnya. Saat memperkuat Denver Nuggets ia juga pernah memimpin NBA dalam kategori peratusan tembakan bebas (free-throw) terbaik dalam satu musim pada tahun 1994 dan 1996. Ia mempunyai rekod 19.2 mata dan 6.8 assist satu game pada musim 1995-1996.
Walau akhirnya hukuman larangan bermainnya tersebut dicabut dan hanya diganti dengan larangan bermain sebanyak satu kali pertandingan, tapi tak ayal ia kemudian menjadi pemain yang paling dibenci di AS. Kerjaya basketnya di AS terancam. Terbukti, tak lama berselang setelah kontroversi lagu kebangsaan Amerika Syarikat, Denver Nuggets pun menamatkan kontraknya dengan Abdul-Rauf. Namun Abdul Rauf tak bergerak dengan keyakinan dan kebiasaannya tersebut.
Meninggalkan NBA
Setelah tidak lagi memperkuat Nuggets, ia sempat bermain untuk pasukan bola keranjang NBA lain, Sacramento Kings, sebelum akhirnya ia benar-benar meninggalkan ajang pertandingan bola basket profesional di Amerika Syarikat ini. Ia memperkuat Sacramento hanya selama dua musim (1996 hingga 1998).
Selepas meninggalkan ajang pertandingan NBA, Abdul-Rauf melanglang buana dari satu kelab ke kelab basket lain. Ia pernah bermain untuk kelab basket asal Turki, Fenerbahce selama satu musim (1998-1999). Setelah itu ia sempat vakum selama satu musim, baru kemudian ia bermain basket lagi bersama Vancouver Grizzlies, kelab berprestij Kanada selama musim 2000-2001. Setelah kontraknya dengan Vancouver Grizzlies tidak dilanjutkan, ia memilih untuk berhenti sejenak dari arena basket selama dua musim (2001-2003).
Pada tahun 2003 Abdul-Rauf mengikat kontrak dengan pasukan bola keranjang Rusia, Ural Great Perm, selama satu musim. Setelah itu kemudian ia berturut-turut bermain untuk kelab berprestij Itali Sedima Roseto (2004-2005); kelab basket Greek Aris Thessaloniki (2006-2007); kelab basket Arab Saudi Al-Ittihad (2008-2009); dan kelab basket Jepun Kyoto Hannaryz (2009-2010).
Setelah malang melintang di pelbagai acara pertandingan basket dunia, Abdul-Rauf masih menyimpan keinginan untuk bisa kembali bermain di arena pertandingan NBA. "Mungkin saja saya dapat kembali tampil di Amerika Syarikat. Pintu mungkin sudah tertutup tapi NBA tak hanya ada di bandar dan saya ingin menggunakan bakat yang diberikan Tuhan meski saya hanya bermain di Timbuktu, "ujar Abdul Rauf seperti dikutip yahoosports awal April 2010.
Keputusannya untuk meninggalkan pertandingan bola keranjang NBA, membawa perubahan besar dalam diri Mahmoud Abdul-Rauf. Secara perlahan, ia mulai berkecimpung dalam kegiatan dakwah. Ia membina sebuah masjid di kota kelahirannya di Gulfport, Mississippi. Bahkan ia pun menjadi imam di masjid tersebut.
Abdul-Rauf berharap, kewujudan bangunan masjid ini akan membawa kesan positif pada generasi muda di Gulfport yang dikenal sangat dekat dengan ubat-ubatan dan tindak jenayah. Ia pun kerap mengadakan acara yang melibatkan kaum remaja di Gulfport. "Ilmu pengetahuan boleh membuat seorang budak menjadi raja," itulah nasihat yang kerap disampaikan Abdul-Rauf kepada para remaja muslim di lingkungannya.
Dalam setiap ceramahnya, ia juga berpesan pada generasi muda muslim ini untuk menegakkan Islam di mana pun mereka berada dan menuntut ilmu sebanyak mungkin. "Kita sentiasa melihat pendidikan sebagai bekal untuk mencari kerja demi keselamatan kewangan. Tapi kita melupakan tujuan utama pendidikan yang seharusnya menjadi bekal bagi seseorang agar boleh bertahan dalam kehidupan, "ujarnya.
Ia membandingkan pendidikan Barat yang berpusat sekularisme, memisahkan antara negara dengan agama. Menurutnya, pendidikan dalam Islam harus merangkumi segala aspek kehidupan. "Umat Islam tidak boleh menyingkirkan agamanya ke dalam 'kloset'," kata Abdul-Rauf.
Abdul-Rauf juga menghuraikan hasil kajian yang dilakukan oleh para profesor di Universiti Harvard dan Universiti Yale. Hasil kajian itu menunjukkan bahawa anak-anak Afrika mempunyai bakat lebih cepat menangkap pelajaran. "Sejarah membuktikan bahawa orang-orang Afrika dan Muslim adalah para penemu disiplin ilmu moden seperti algebra dan pelbagai ilmu pengetahuan yang lain," tuturnya.

0 comments:

Post a Comment

 
“Kemunduran sebuah bangsa, kerana mereka tidak mengenal sejarah dan tokoh-tokoh mereka” Ibnu Khaldun

Archives

Follow by Email

Pelawat Seantero

Sample Text

Kepada semua penulis asal, blogger atau sesiapa saja yang artikelnya saya petik dan masukkan di sini, saya memohon kebenaran dan diharap tidak dituntut di akhirat nanti. Seboleh-bolehnya saya akan "quote" artikel asal dan sumbernya sekali, supaya apa yang dimaksudkan oleh penulis asal tidak lari atau menyeleweng. Saya ambil artikel-artikel penulisan untuk rujukan saya dan sahabat-sahabat pelawat. Saya masih cetek ilmu tidak sehebat sahabat-sahabat yang menulis artikel-artikel di blog ini. Jazakumullah khairan kathira kerana sudi menghalalkan ilmu untuk perkongsian seluruh masyarakat Islam

Kata Hukama


Followers

Labels