"Jika engkau bisa, jadilah seorang ulama. Jika engkau tidak mampu, maka jadilah penuntut ilmu. Bila engkau tidak bisa menjadi seorang penuntut ilmu, maka cintailah mereka. Dan jika kau tidak mencintai mereka, janganlah engkau benci mereka." (Umar bin Abdul Aziz)

Social Icons

Wednesday, April 18, 2012

Biografi Sultan Muhammad Al-Fatih


Jumaat (29/5), warga Turki merayakan hari penaklukkan Istanbul-Konstantinopel yang ke-556 dengan mengadakan serangkaian acara di sekitar kota bersejarah tersebut. Demikian laporan media Turki, Dunya Bulteni.
Sultan Utsmani, Muhammad al-Fatih, berhasil mengambil alih kota tua Konstantinopel dari kekaisaran Bizantium pada tahun 1454, dalam umurnya yang baru menginjak 19 tahun. Kota tersebut kemudian dialihnamakan menjadi Istanbul (dari Islampolis atau Islambul).
Istanbul merayakan penaklukkan tersebut dengan pertunjukan cahaya. Sebuah filem tentang penaklukkan Konstantinopel pun diputar dengan menggunakan sistem 'watchout' dan layar sebesar 15x60 meter.

Penaklukkan Puitis
Salah seorang profesor terkemuka di bidang sastera Turki, Iskender Pala, mengatakan bahawa Sultan Muhammad al-Fatih sangat tahu yang dia tidak akan mampu menaklukkan Istanbul-Konstantinopel hanya dengan modal kekuatan. Maka al-Fatih pun memprioritaskan pembangunan peradaban di kawasan tersebut.
Pala menekankan "al-Fatih menjelajahi Barat dengan pedang, sedangkan menjelajahi Timur dengan pena."
"Tidak dapat dipungkiri bahawa dunia Timur telah mencapai kejayaan ilmu pengetahuan ketika Barat masih berada dalam masa kegelapan."

Pala juga menjelaskan bagaimana keunggulan Fatih sebagai seorang negarawan sekaligus pemikir. Hal tersebut didasarkan kepada intelektualiti yang akhirnya menjalar di Istanbul setelah penaklukkan oleh al-Fatih. Ketika itu, al-Fatih menyuarakan syairnya, "wahai para pemikir, datanglah ke kotaku! Aku telah membangun ruang-ruang penelitian untukmu! Wahai para seniman, datanglah ke kotaku! Aku telah membangun bengkel-bengkel seni untukmu!" Merujuk pada intelgensia al-Fatih dalam bersyair, Pala pun mengatakan al-Fatih membangun batas-batas kota bukan dengan batu, melainkan dengan kebudayaan.
Profesor sejarah yang tersohor di Turki, Ilber Ortayli mengatakan al-Fatih menguasai bahasa Itali dan Yunani, serta menulis syair dalam bahasa Arab, Persia, dan Turki.

Ortayli menyatakan setelah penaklukkan, al-Fatih mulai membangun kembali setiap sudut-sudut kota Istanbul yang hancur. Ia membangun pasar, masjid, istana dan memeintahkan para pasha (kalangan bangsawan) untuk membangun kamar mandi umum, rumah ibadah, dan madrasah.
Sejak zaman dahulu, Konstantinopel tersohor kerana kemegahan dan keindahannya, hingga banyaklah para pujangga Arab-Islam sekalipun yang mengatakan "jika dunia ini adalah negeri, maka Konstantinopel adalah ibu kotanya."
Kota tersebut terletak di daerah perbukitan yang subur dengan pemandangannya yang luar biasa indah di tepi selat Bosphorus, dan diapit sekaligus dibentengi oleh banyak lautan, yaitu Laut Marmara, Laut Aegea, Laut Hitam, Selat Tanduk Emas, dan Selat Bosphorus.

Penaklukan Konstantinopel telah menjadi semacam impian hampir semua penguasa Islam. Nabi Muhammad sendiri dalam sebuah haditsnya pernah memberikan nubuwat sekaligus khabar gembira akan penaklukan kota tersohor itu, bahawa suatu saat umatku akan menaklukan Konstantinopel, pemimpinnya adalah sebaik-baiknya pemimpin, dan pasukannya adalah sebaik-baiknya pasukan.
Para pemimpin dinasti Umayyah (beribukota Damaskus) beberapa kali mencuba menyerbu Konstantinopel, tetapi mereka mengalami kegagalan. Demikian pula para penguasa dinasti Abbasiyyah (Baghdad), Fatimiyyah (Kairo), dan Seljuk (Busra), mereka semua tidak berhasil merebut kota permata itu. Barulah, setelah berdirinya dinasti Utsmani oleh bangsa Turki-Muslim di abad ke-13, Konstantinopel perlahan-lahan mulai diambil alih, hingga puncaknya jatuh ke tangan salah satu sultan dinasti itu, Muhammad al-Fatih, pada tahun 1545. (berbagaisumber/L2-AGS, Kairo)
sumber

No comments:

Post a Comment