Sunday, 1 April 2012

Biografi Abu Abdallah Muhammad Al-Idrisi



Al Idrisi, salah satu "famous people" favorit saya. Beliau adalah seorang geograf, kartograf, avonturir dan cendekiawan sejati. Al Idrisi dikenal baik di dunia barat sbagai seorang geograf, yang membuat globe/ bola dunia dari perak seberat 400 kg untuk Raja Roger II dari Sisilia. Beberapa cendekiawan memandangnya sebagai geograf dan kartograf besar pada abad pertengahan. Dia juga memberikan kontribusi nyata pada pengobatan dengan tumbuh-tumbuhan. Abu Abdullah Muhammad Ibn Muhammad Ibn Abdullah Ibn Idris Ash-Sharif dilahirkan pada tahun 1099 di Ceuta, Spanyol. Dia juga dikenal dengan nama pendeknya Al Sharif Al Idrisi Al Qurtubi.
Al Idrisi belajar di Cordoba. Seperti geograf muslim pada umumnya, dia berpetualang di banyak tempat, termasuk Eropa, untuk mengumpulkan data geografis. Geograf muslim pada masanya telah dapat membuat pengukuran-pengukuran yang akurat dari permukaan bumi dan beberapa peta-peta belahan dunia yang kini digunakan. Al Idrisi menggabungkan pengetahuan yang sudah ada ini pada penemuan-penemuannya. Hal tersebut digunakan untuk pengetahuan komprehensif dari semua bagian-bagian dunia yang dikenal, dia menjadi terkenal dan mulai mendapatkan perhatian navigator-navigator laut eropa dan perencana militer.

Kepopuleran dan kemampuan Al Idrisi akhirnya membawa pada perhatian Roger II, Norman raja Sisilia, yang mengundangnya untuk memproduksi dan memutakhirkan peta dunia. Hal ini dapat diartikan bahwa Sisilia pernah dibawah pemerintahan muslim sebelum Raja Roger, dimana muslim bekerja bebas untuk perhubungan ke Eropa melalui Latin barat. Al Idrisi membuat bola perak yang beratnya diperkirakan 400 kg dan padanya tergambar dengan tepat tujuh kontinen dengan rute perdagangan, danau, dan sungai, kota-kota besar, dan dataran dan pegunungan-pengunungan. Dia juga menambahkan beberapa informasi seperti jarak, panjang, dan ketinggian dengan tepat. Globenya diikuti dengan bukunya Al-Kitab al Rujari (Buku Roger). Dia juga membuat gambaran dari dunia yang dikenal dalam sebuah piringan.
Buku Al Idrisi “Nuzhat al-Mushtaq fi Ikhtiraq al-Afaq” adalah sebuah ensiklopedi geografi yang berisi peta-peta detil dan informasi negara-negara Eropa, Africa dan Asia. Kemudian, dia menambahkan ensiklopedi yang lebih komprehensif, berjudul “Rawd-Unnas wa-Nuzhat al-Nafs” (Kenikmatan Seseorang dan Kesenangan Jiwa). Pengetahuan Al Idrisi tentang Negro diatas Timbuktu, Sudan, dan hulu sungai Nil merupakan kehebatan dari akurasinya.
Al Idrisi juga membuat sumbangan besar pada ilmu pengobatan tumbuh-tumbuhan dan menulis beberapa buku. Yang paling terkenal diantaranya adalah berjudul “Kitab al-Jami-li-Sifat Ashtat al-Nabatat”. Dia mengulas dan menggabungkan semua literatur dari topik botani dengan penekanan pada pengobatan tumbuh-tumbuhan. Dia mengelompokkan nama-nama obat-obatan dalam beberapa bahasa termasuk Berber, Syriac, Persia, Hindi, Yunani dan Latin. Idrisi juga menulis zoology dan fauna. Al Idrisi meninggal sekitar tahun 1166.

Al Idrisi menjadi terkenal di Eropa lebih dari geograf-geograf muslim lainnya karena navigator-navigator dan kapal-kapal dari laut utara, Atlantik dan Mediterania terutama Sisilia, yang berada di pertengahan Mediteran. Beberapa bukunya diterjemahkan kedalam bahasa Latin dan buku-buku geografinya terkenal untuk beberapa masa. Terjemahan dari salah satu buku-bukunya dipublikasikan pada tahun 1619 di Roma. Terjemahan ini merupakan edisi rangkuman dan penerjemah tidak memberikan penghargaan kepada Al Idrisi. Hal ini menarik, karenanya Eropa membutuhkan beberapa masa untuk mengetahui kegunaan dari Globe dan peta dunianya. Bahkan menurut beberapa sumber Christoper Columbus menggunakan peta yang aslinya diambil dari hasil karya Al Idrisi.

No comments:

Post a Comment

Author

Stats

Kata Hukama


About

Followers

Archives

Pelawat Seantero

Ulama Pewaris Nabi

Ulama Pewaris Nabi

Sample Text

Kepada semua penulis asal, blogger atau sesiapa saja yang artikelnya saya petik dan masukkan di sini, saya memohon kebenaran dan diharap tidak dituntut di akhirat nanti. Seboleh-bolehnya saya akan "quote" artikel asal dan sumbernya sekali, supaya apa yang dimaksudkan oleh penulis asal tidak lari atau menyeleweng. Saya ambil artikel-artikel penulisan untuk rujukan saya dan sahabat-sahabat pelawat. Saya masih cetek ilmu tidak sehebat sahabat-sahabat yang menulis artikel-artikel di blog ini. Jazakumullah khairan kathira kerana sudi menghalalkan ilmu untuk perkongsian seluruh masyarakat Islam

Popular Posts